Bacalah kembali contoh teks resensi di atas dengan baik

Diposting pada

a. Bacalah kembali contoh teks resensi di atas dengan baik!
b. Secara berkelompok, identiikasilah resensi tersebut berdasarkan aspek-aspek berikut!
1) identitas buku,
2) ringkasan isi buku,
3) keunggulan buku,
4) kelemahan buku, dan
5) rekomendasi.
c. Selain aspek-aspek

Jawaban
1. Identitas Buku
a. Judul Buku: Saksi Mata
b. Pengarang: Suparto Brata
c. Penerbit: Kompas
d. Tebal: x + 434 halaman

2. Ringkasan Isi Buku:
Tokoh utama dalam novel ini adalah bocah laki-laki berusia dua belas tahun bernama Kuntara, yaitu seorang pelajar sekolah rakyat Mohangakko dan mengambil latar Kota Surabaya pada zaman penjajahan Jepang. Kisah berawal dari Kuntara secara tidak sengaja memergoki buliknya Raden Ajeng Rumsari alias Bulik Rum tengah bertemu dengan Wiradad di sebuah bunker belakang. Baru diketahui Kuntara kalau Wiradad adalah suami sah dari Bulik Rum. Semantara itu, Bulik Rum adalah “wanita simpanan” tuan Ichiro Nishizumi, meski pekerjaan sehari-harinya bekerja di pabrik karung. Sebenarnya, Bulik Rum sudah menikah dengan Wiradad tetapi tuan Ichiro Nishizumi tidak peduli dengan semua itu dan memboyongnya ke Surabaya. Tetapi, Wiradad tidak mau menyerah begitu saja dan segera menyusul Bulik Rum ke Surabaya. Saat Wiradad akan bertemu dengan Bulik Rum inilah terjadi sesuatu yang di luar dugaan. Okada yang gelap mata ini segera mengambil samurai kecilnya hingga akhirnya Bulik Rum menghembuskan nafas terakhir di bungker perlindungan. Okada yang selama ini sangat dihormati oleh Kuntara tenyata memiliki tabiat tidak beda dengan Tuan Ichiro Nishizawa.

3. Keunggulan Buku:
• Yang menarik dari novel ini adalah tokoh utamanya, seorang anak kecil yang memiliki perspektif atau pandangan berbeda mengenai dunia dan segala sesuatu yang terjadi, bila dibandingkan dengan orang dewasa dan caranya dalam memecahkan permasalahan dengan kepintarannya.
• Penggambaran suasana yang detail mengenai Kota Surabaya pada tahun 1944 (zaman pendudukan Jepang) yang disertai dengan lampiran peta.
• Novel ini juga diperkaya dengan adanya kosakata dan lagu-lagu Jepang yang makin menghidupkan suasana zaman pendudukan balatentara Jepang di Indonesia.

4. Kelemahan Buku: Tidak ada terjemahan untuk kosakata Jepang tersebut sehingga membaca hanya bisa mengira-ngira arti dari kosakata tersebut.

5. Rekomendasi: Novel ini sangat bagus untuk dibaca karena penggambaran suasana yang detail ini juga berkonsekuensi kepada cerita yang cukup panjang meski tetap tanpa adanya maksud untuk bertele-tele.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.